Jangan tunding jari pada orang lain kalau kau tak mampu nak faham rutin dan sistem dunia sekarang. Kadang-kadang kita kena berubah untuk perkara yang kita rasa tak mampu untuk ubah.

Backpacker ke Langkawi edisi pertama

Ni aku nak share cerita aku backpacker ke Langkawi. Mana tahu engkorang nak buat rujukan. Kahkahkah. Ada ke? Gambo nanti aku letak, kalau dah ada tu kira aku dah taruk la ye.

Aku tak ingat bila tarikh aku pergi tapi yang aku ingat seminggu sebelum cuti sekolah bermula. Macam biasa lah, aku bab travel ni pesen redah kasi pecah. Just prepared myself dengan baca blog orang lain je. Nak tempah atau booking awal-awal ni bukan jenis aku lah.

Memula aku plan nak naik keretapi tapi disebabkan sikap aku yang jenis redah kasi pecah maka tiket keterapi Senandung Langkawi yang aku idamkan didahulukan kepada mereka yang lebih awal. Jadi aku decide nak naik bas je dari Puduraya. Disebabkan aku kat Terminal Bersepadu Selatan(TBS) masa tu jadi aku dinner kat situ je. Dan sekali lagi aku mengalami kejutan budaya apabila foodcourt Tbs pun pakai sistem macam kat foodcourt Thailand. Touch and go. Maksudnya, sebelum makan engkorang beli kad dekat depan foodcourt tu dulu, isi je berapa engkorang nak. Nanti beli makanan dan minuman engko hulur je kad tu. Kalau dah habis makan dan masih ada baki dalam kad tu, engko bagi balik kad tu kat kaunter depan tadi dan ambik baki engko yang tinggal.

Ok, lepas aku makan aku terus gerak ke Puduraya dengan menaiki lrt laluan Sentul Timur ke Stesen lrt Plaza Rakyat dengan tambang Rm1.70. Disana aku naik ke tingkat atas untuk mencari tiket ke Kuala Perlis. Tanya punya tanya semua cakap dah sold out. Aku kemudian ketap bibir marah diri sendiri. Bodoh sangat sebab main redah je. Bak kata twitpemes di tuiter, jangan mudah mengalah. Aku cuba tanya lagi dan akak kaunter tu bagi jawapan "Bas ada pukul 12 tapi sekarang ada tiket orang booking tak tau dia nak ke tak, nanti kalau dia tak jadi akak jual kat adik. Adik boleh tunggu kejap tak? Aku nak kol dia". Aku pun setuju dan akak tu terus konpemkan dengan orang tu nak tiket ke tak. Dan nasib aku sangat baik bila aku dapat tiket ke Kuala Perlis jam 12malam. Rm50 seorang. Mahal daripada harga biasa, selalunya tiket ke Kuala Perlis dari Puduraya ialah sekitar Rm45 ke Rm48 macam tu tapi memandangkan aku taknak tidur atas simen kat Puduraya tu aku beli juga tiket tu.

Lepas aku dapat tiket aku terus gerak ke platform tunggu bas kat tingkat bawah. Tunggu punya tunggu bas aku tak sampai lagi. Dah 12.30malam pun bas aku masih tak sampai. Ramai juga tunggu bas dengan aku masa tu. Ada yang watlek sambil sapkok je dan ada yang menyumpah seranah sambil membuat gaya. Aku? Duduk dan caj fon aku. Kahkahkah. Dan akhirnya bas aku sampai juga, memang lewat sampai aku dah lupa pukul berapa bas tu sampai.

Jadi naik la aku ke dalam bas untuk menuju destinasi percutian yang agak mainstream di negara kita iaitu Pulau Langkawi. Dalam bas aku dah terbayang macam-macam, nak berjalan tepi pantai sambil tayang body aku yang 'tough', nak berenang dengan ikan todak dan macam-macam lagi aku bayangkan sampai aku tertidur.

Bersambung..



Tiada ulasan:

Catat Ulasan