Jangan tunding jari pada orang lain kalau kau tak mampu nak faham rutin dan sistem dunia sekarang. Kadang-kadang kita kena berubah untuk perkara yang kita rasa tak mampu untuk ubah.

#Catatan Konvokesyen

Sekarang musim konvokesyen, musim baling topi graduan, musim ambil gambar pegang ijazah sambil pakai jubah. Lepas tu bila upload ke fesbuk ramai akan komen tahniaah.

Kat tempat aku ada satu kolej kesihatan under Spa, Kolej Sains Kesihatan Bersekutu Ulu Kinta. Biarpun nama kolej tersebut Ulu Kinta namun lokasinya di dalam kawasan Hospital Bahagia Tanjung Rambutan. Sama macam IPT yang lain, KSKB Ulu Kinta juga mengadakan konvokesyen pada waktu ini. Jadi di kawasan rumah aku penuh dengan brader-brader dan akak-akak bukak khemah jual bunga lepastu kat Tanjung Rambutan penuh dengan kereta plat luar Perak. Rasa meriah betul tanjung Rambutan, macam hari raya.

Tipikal Malaysia, sama macam kes bas eksiden, lepastu banyak bas yang eksiden. Sama jugak musim konvo, bila satu universiti adakan konvokesyen jadi semua nak konvo. Kakakaka

Walaupun aku belajar dari tadika hingga universiti dan berjaya menamatkan pendidikan aku dengan mendapat segulung ijazah, aku tak pernah merasa konvokesyen. Mungkin satu-satunya konvokesyen yang pernah aku rasa waktu tadika dahulu. Pakai jubah konvo ala-ala graduan universiti kemudian pegang sijil tamat belajar di tadika dan ambil gambar. So sweet. Kakakaka.

Aku pun sepatutnya konvo bulan Mei tahun ni tapi dah rezeki takde jadi tak merasa la nak selfie sambil pakai jubah konvo atau baling topi sambil jerit "Kami bakal penganggur, yeay!" Hahahaha
Sebab aku sambung ijazah melalui Stpm jadi satu-satunya peluang untuk aku merasa konvokesyen ialah konvokesyen ijazah aku atau dijemput orang lain.

Aku punya konvokesyen dah terlepas, adik aku bawah aku dua orang tak sambung belajar, ada pun sorang baru semester dua diploma. Dijemput? Tak kot, takde siapa sudi jemput aku. Jadi mungkin aku akan tunggu adik aku habis belajar atau seumur hidup aku kempunan nak merasa meriahnya suasana konvokesyen.

#Catatan Move On

Tika kita bercinta banyak masa, wang dan tenaga kita gunakan untuk pasangan kita. Sedar tak sedar sampai kita abaikan impian, hobi dan cita-cita kita.
Jadi andai diberi peluang untuk kembali bujang. Guna kesempatan ni untuk cari balik minat dan keghairahan yang hilang kerna sibuk berpacaran.

Memaafkan

Pernah tak korang memaafkan seseorang?
Aku pernah tonton drama atau filem di kaca televisyen, baca novel serta cerpen di buku  berkenaan memaafkan seseorang. Dahulu aku rasa agak menyampah bila watak yang aku tonton atau aku baca itu mengalami kesukaran untuk memaafkan seseorang. Aku rasa untuk memaafkan seseorang itu perkara yang sangat mudah.

Aku ingat lagi masa aku tengok berita, masa tu ada satu kes remaja perempuan dirogol kemudian dibunuh dengan kejam. Wartawan kemudiannya menemubual bapa mangsa. Dalam temubual tersebut bapa mangsa menangis sambil mengucapkan perkataan "Saya tak akan maafkan dia(pesalah), saya takkan maafkan dia sampai bila-bila." Aku tercengang, bagi aku dia patut menangis kerna kehilangan anaknya tetapi kenapa dia susah memaafkan seseorang. Aku beranggapan orang yang tidak dapat memaafkan orang lain bukanlah orang yang baik kerna aku percaya memaafkan seseorang itu sifat mulia.

Itu dahulu, kini aku berdepan dengan situasi yang sama bilamana ada insan yang telah menyakitkan hati dan jiwa aku. Bukan itu sahaja, perlakuannya juga menyebabkan hidup aku berubah 360 darjah. Sejujurnya dalam hidup aku tak pernah aku rasa tersakiti sebegini dan mungkin inilah sakit antara sakit yang pernah aku ada.

Mungkin melafazkan "Saya maafkan awak," cukup senang, apatah lagi dengan applikasi yang canggih seperti WhatsApp, WeChat tetapi persoalannya ikhlaskah kita memaafkan seseorang. Bagi aku, apa-apa perbuatan atau perlakuan tanpa rasa ikhlas tidak bermakna sama sekali. Jadi, tanya diri sendiri apakah kita memaafkan seseorang itu dengan ikhlas atau sekadar ungkapan di bibir sahaja.

Bagi aku, aku tak mampu mencapai tahap ikhlas yang diperlukan untuk memaafkan seseorang yang menyakiti kita sedahsyat-dahsyatnya. Hingga kini, aku masih perlukan waktu untuk mencari rasa ikhlas wujud dalam hati aku apatah lagi pesalahnya tidak pernah meminta maaf.

Buat seseorang insan, aku tahu aku tak sempurna. Aku tahu aku juga seorang pendosa tetapi apa yang kamu lakukan pada aku yang kini menjadi parut besar di hati aku tidak akan aku lupakan sepanjang hidup. Apa yang paling penting, buat masa ini aku takkan maafkan kamu.

Ke Lost World Of Tambun dengan Pengangkutan Awam

Entri ni aku buatkan khas kepada pengembara yang lebih suka mengembara dengan pengangkutan awam seperti aku. Ini adalah penerangan serba ringkas jika engkorang mahu ke Lost World Of Tambun dari seluruh pelusuk Malaysia.

Lost Of World Of Tambun berada di Tambun dan Tambun pula berada dalam kawasan Ipoh jadi jika engkorang ra'yot Perak mahupun luar Perak sila naik bas atau keretapi atau teksi ke Ipoh terlebih dahulu sebelum memikirkan cara seterusnya bagaimana mahu ke Lost World Of Tambun.

Teksi
Jika engkorang memilih teksi sebagai pengangkutan awam pilihan maka beritahu sahaja pemandu teksi yang engkorang hendak ke Lost World Of Tambun. Maka jika pemandu teksi itu sudah berkerja lebih dari 3hari maka pasti dia tahu jalan hendak ke Lost World Of Tambun, melainkan dia seorang pemandu teksi sejak sehari lepas ataupun dia kurang keupayaan untuk berfikir secara waras.
Tambang teksi paling mahal yang boleh dicaj dari Terminal Amanjaya, Medan Kidd ataupun Stesen Keratapi Ipoh sepatutnya adalah Rm30 sahaja, jika lebih daripada jumlah ini sila cari teksi lain.

Keratapi & Bas
Jika engkorang menaiki keretapi pilihlah Ipoh sebagai destinasi anda bukannya Batu Gajah mahupun Arau. Setelah engkorang turun dari keretapi maka keluarlah dari Stesen Keratapi Ipoh dengan perasaan yang maha kagum kerana Stesen Keratapi Ipoh tersangat la cantik dan antik. Dari Stesen Keretapi Ipoh engkorang boleh berjalan kaki ke Medan Kidd iaitu Stesen Bas lama yang terletak 300meter dari Stesen Keratapi Ipoh, sangat dekat. Keluar sahaja daripada kawasan Stesen Keretapi Ipoh engkorang ke kanan di mana letaknya pejabat pos dan Ibu Pejabat Polis di hadapannya, jalan dalam 2-3minit dan engkorang akan sampai di Medan Kidd yang teletak di bulatan.

Medan Kidd. Stesen Bas lama Ipoh untuk perjalanan dalam negeri Perak.

Bagi pengguna bas dari dalam Perak engkorang akan turun di Medan Kidd tetapi bagi pengembara yang datang dengan bas dari luar Perak engkorang akan turun di Terminal Amanjaya, di sana engkorang naiklah bas yang berwarna biru, Perak Transit ke Medan Kidd ataupun bas yang berwarna merah yang selalunya ada di bus stand hadapan Mydin (terketak di hadapan Terminal Amanjaya). Kadar tambang aku tak tahu tapi dalam Rm2 macam tu.

Bas Perak Transit. Bas ni boleh bawak engkorang ke Medan Kidd dari Terminal Amanjaya. Selalunya, bas ni dah standby tunggu kat Terminal Amanjaya.
Di Medan Kidd engkorang boleh naik bas yang berwarna merah putih yang menuju ke Giant, Tambun dan Tanjung Rambutan. Kekerapan bas ini boleh dikatakan sejam sekali.Naik bas tu dan beritahu engkorang mahu ke Lost World Of Tambun dan bas itu akan berhenti betul-betul di hadapan Lost World Of Tambun. Kebiasaannya bas tambang akan berhenti apabila penumpang menekan loceng jadi pastikan engkorang menekan loceng 20 saat selepas melihat Giant di sebelah kanan engkorang kerana Giant dan Lost World Of Tambun bersebelahan sahaja. Kadar tambang bas dari Medan Kidd ke Lost World Of Tambun adalah tidak lebih daripada Rm3.
Bas Medan Kidd - Tanjung Rambutan. Ini satu-satunya bas yang lalu di hadapan Lost World Of Tambun. Kalau lain pun ada yang baru sikit tapi kaler memang same, si merah dan si putih,.

Ini sahaja aku dapat kongsikan. Andai engkorang mengalami masalah lagi ketika bercuti, gunakan talian hayat yang terkahir iaitu tanya pada penduduk setempat.


Nico

Nico?
Siapa Nico dalam hidup aku?
Yang pasti bukan kau yang baca tulisan ini. Nico tak pernah bisa baca tapi mungkin dia boleh paham.
Nico bukan seorang tapi dia seekor, seekor anak kucing. 
Aku tak pasti umurnya berapa tapi yang aku tahu kurang daripada setahun dan takkan hidup lebih daripada setahun.
Kerna apa aku pasti Nico takkan hidup lebih setahun? Kerna pagi tadi ia telah pergi buat selama-lamanya.

Nico,
Seekor anak kucing betina, anak kepada kucing betina dewasa aku iaitu Robin, dia lahir bersama 3ekor anak kucing yang lain. Warnanya putih dan punyai tompok-tompok hitam.

Nico,
Aku masih ingat seketika dulu, ibuku tidak rela menjaga kucing yang begitu banyak. Pada waktu itu, di rumah aku ada 8ekor anak kucing dan 3ekor kucing dewasa. Jadi untuk ringankan beban di rumah ibu aku buang 5ekor anak kucing dan seekor kucing dewasa tanpa kerelaan aku. Dalam 6ekor yang dibuang Nico salah seorang daripadanya. Nico nasibnya lebih baik, lewat pagi aku berjaya jumpa Nico semula tapi tidak 4ekor anak kucing yang lain.

Nico,
Aku bawa ke rumah, aku mandikan dan beri makan. Tapi ada satu beza pada Nico, dia kurus. Walau banyak dia makan, dia tetap kurus tak seperti kucing-kucing aku yang yang lain. Lama-kelamaan dia menghidapi penyakit kulit. Tak mengapa, aku cuba rawat dia. Aku sapukan ubat, aku cuci lukanya dengan air suam dan aku pakaikan kolar di lehernya agar dia tak menjilat lukanya.

Nico,
Kulitmu ada waktunya seperti mahu pulih dan ada waktunya teruk. Aku seperti manusia lain akan ada satu tahap aku terpaksa berubah, aku terpaksa kurangkan waktu menjaganya bila aku dapat kerja. Perhatian dan kasih sayang aku padanya sedikit kurang kerna aku penat dengan hal dunia. Sejak ramadhan tiba Nico mula kurang bermaya, Nico kerap tidur dan tidak lagi berlari dan bermain bersama anak kucing yang lain seperti sebelumnya.

Semalam, 
Aku tahu Nico tak punya banyak waktu lagi jadi aku selimutkan Nico dan aku dakap Nico tidur bersama aku. Makanan aku hidangkan Nico tak lagi sentuh. Semalam waktu aku dakap dan belai Nico aku minta maaf padanya sebab tak mampu jaganya, aku berbual dengan Nico seperti ia seorang manusia dan aku tahu Nico paham.

Pagi tadi,
Ibuku bilang kau sudah tiada, aku tahu Nico sudah bangun dari dakapanku kerna tidak mahu mati di hadapan aku. Jadi aku gagahkan diri untuk lihat Nico dan seperti aku jangkakan Nico sudah tidak bernafas. Nico walaupun kau seekor kucing, cukup kau pinjamkan aku satu memori yang tak akan aku lupa. Walaupun kau seekor kucing air mata aku tetap mengalir bila kau tiada. Nico amanlah kau di sana.
Aku harap kita jumpa di syurga.

Terasa


Cukupkah sekadar kasihan?

Perasaan kasihan secara automatiknya akan wujud dalam diri kita apabila melihat sesuatu keadaan, situasi, seorang, seekor atau apa-apa yang akan menyentuh perasaan kita apabila melihat kekurangannya.
Contohnya apabila kita melihat seorang ibu tua yang kudratnya hanya 10% daripada kekuatan kita kerana ditelan usia tetapi masih gagah mengangkut atau membawa beban sambil berjalan kaki di tengah panas. 

Tetapi setiap orang punyai sensitiviti rasa kasihan yang berbeza berdasarkan pengalaman hidup dan keutamaan dalam sesuatu. Mungkin ada yang kasihan melihat anak kucing yang tempang kakinya, kurus badannya dan berkurap badannya melilau mencari makan seekor tanpa ada si ibu di sisi. Mungkin ada yang tidak peduli lansung dengan pemandangan ini kerna dia melihat anak kucing itu dengan rasa kosong.

Soalnya apabila wujud rasa simpati pada 'sesuatu' cukupkan sekadar rasa kasihan itu? Atau paling kuat kita mampu ungkapkan "Kesiannya aku tengok pakcik tu, tua-tua pun kerja berat lagi." "Kesian kat peminta sedekah tu, dah la kurus, bajunya pula koyak rabak." "Tengok anak burung tu, sayapnya dah patah. Kesiannya!" 
Tetapi versi rasa kasihan kini dibawa ke satu arah yang baru iaitu butang 'share'. 

Jadi soalan saya cukupkan rasa kasihan ini kita pendam dalam hati atau paling kuat kita ungkapkan pada rakan kita? Lihat sahaja gelandangan yang wujud di Malaysia ini. Rata-ratanya hanya mampu meluahkan rasa kasihan dalam hati tidak kurang juga ada yang mengutuk dan mengeji mereka.

Apa perubahan yang mampu kita bawa pada 'mereka' yang memerlukan jika rasa kasihan ini kita hanya luah dalam hati atau sekadar di bibir sahaja? Apakah dengan berasa kasihan pada 'mereka' yang kurang daripada kita membuatkan diri kita berasa baik?

Bagi saya, rasa kasihan yang anda luah di hati dan bibir anda tidak akan mengubah atau membantu mereka yang memerlukannya. Bertindaklah sahabat!

Saya ada cerita. Kisahnya pada waktu makan tengahari di Ipoh. Jadi saya ke Medan Selera Dato Sagor untuk makan tengahari. Sampai di sana saya lihat ada seorang lelaki tua yang janggut dan rambutnya sudah putih dipenuhi uban, bajunya pula lusuh dan ada satu bekas di tangannya mengharapkan ihsan daripada orang ramai. Saya kemudian menghampiri pakcik tersebut sedekat yang mungkin tanpa menggangu beliau. Tujuan saya hanya satu, melihat reaksi orang ramai terhadap pakcik tersebut. Lelaki pertama yang lalu di hadapan pakcik itu saya rasa daripada pejabat kerajaan berdekatan, lalu sahaja di hadapan pakcik tersebut lelaki tersebut menghamburkan maki hamun kerana pakcik tersebut tidak berusaha berkerja dan meminta sedekah. Seorang demi seorang lalu di hadapannya. Yang saya dapat simpulkan 1 daripada 10 orang akan menghulurkan wang, lebih separuh saya dengar bercerita kepada rakan betapa mereka kesian dengan pakcik tersebut dan selebihnya memilih lalu sambil mengelengkan kepala.

Jadi saya sedar waktu rehat yang hampir tamat saya tegur pakcik tersebut. Saya tanya khabar dia. Dia ceritakan pada saya yang dia tinggal di masjid negeri, tiada rumah dan anak-anak sudah tidak peduli padanya. Jadi saya tanyakan pakcik tersebut pakcik takde minta bantuan pada badan zakat atau jkm ( Jabatan Kebajikan Masyarakat). Dia cuma menjawab dia buta huruf dan tidak tahu apa-apa, malah dia menyelar tindakan jemaah di masjid negeri yang apabila ceramah bercerita nak bantu orang sana-sini tetapi apabila ada orang yang memerlukan bantuan seperti pakcik ini ada di hadapan mereka, mereka hanya menggelengkan kepala. 

Saya kebetulan berkerja di badan zakat Perak ketika itu, membawa pakcik tersebut ke tempat kerja saya dan bantu beliau lengkapkan borang. 

Ketika berada di badan zakat, banyak mengajar saya yang rakyat Malaysia kurang cakna pada mereka yang memerlukan dan melepaskan tanggungjawab 100% kepada pihak berwajib seperti badan zakat dan jabatan kebajikan masyarakat untuk membantu mereka yang memerlukan. Jadi apa fungsi kita sebagai rakyat, jiran dan saudara jika rasa kasihan itu kita hanya luahkan dalam hati atau tukarkannya kepada bentuk status di fesbuk?

Mungkin kita lebih suka mewahkan diri kita kemudian pamerkannya di laman sosial daripada membantu 'mereka' yang memerlukan. Jadi saya tinggalkan kalian dengan firman Allah dalam Surah Al-Maun ayat ketujuh yang bermaksud:
"Dan orang-orang yang tidak memberi sedikit pertolongan (kepada orang yang berhak mendapatnya)."
Carilah tafsirnya dan anda akan tahu apa maksudnya.

Ayuh, lakukan sesuatu. Rasa kasihan dan jihad bukan sekadar di mulut. Ayuh kita terjemahkannya dalam bentuk perbuatan agar kita menjadi hamba Allah yang bertakwa dan sekaligus membantu 'mereka' yang memerlukannya. Mudah mudahan Allah mempermudahkan segala urusan baik kita. :)

Backpacker ke Langkawi edisi ketiga

sambungan edisi kedua

Bangun daripada tidur aku keluar naik viva yang aku sewa pusing-pusing Langkawi, masa pusing ke airport aku jumpa tempat lepak kat sana. Best, sambil pekena laksa dan pasemboq aku jamin hangpa takkan menyesai.

Balik tu aku singgah kat satu ejen travel berdekatan chalet, aku ambik pakej island hopping satu kepala rm30. Sebenarnya mahal, sebab lepas aku ambik pakej tu aku jumpa pakej yang sama dengan harga lagi murah, rm25 sekepala. Nasihat aku atas rm30 tak payah la ambil.

Malam tu aku tak buat apa sangat, just pusing-pusing ambik angin, makan. Ha, kalau hangpa nak beli pakaian berenang ke baju elok beli di Pantai Cenang, sana paling murah berbanding tempat lain di Langkawi. Dan malam tu aku tidur ditemani angin sepoi-sepoi bahasa dari pantai yang panas nak mampus.

Esok pagi,yakni hari ni aku bangun dengan perasaan bergumbira sebab nak pergi island hopping. Semalam ejen tu pesan tunggu depan chalet dalam pukul9 sebab nanti akan ada van datang ambil dan untuk pemandu van tu kenal aku, dia bagi sticker untuk dilekatkan pada diri kita. Aku dapat sticker ungu.

Jadi ini tips untuk siapa yang pergi island hopping di Langkawi.
Pertama kalau boleh jangan ambil sesi ke2 iaitu jam 2petang hingga 5petang.
Kedua, makan sebelum hangpa pergi.
Ketiga, bawak makanan kalau hangpa cepat lapaq dan air masak tu penting. Sebab kat sana makanan mahal ya amat.
Keempat, sorok makanan sebab kat pulau hangpa singgah banyak monyet pencuri makanan.
Kelima, jangan bawak barang yang mudah rosak apabila basah sebab dalam bot pun hangpa akan basah.
Keenam, tak payah naik bot kayuh ke tak kayuh kat tasik dayang bunting, tak payah simpan barang dalam locker. trust me, sangat tak berbaloi kalau hangpa buat jugak.

Balik dari island hopping aku kena cari chalet baru kat Kuah sebab aku cadang menginap di Kuah. Sebelum tu aku pergi round Langkawi dulu, mula-mula aku pergi beras terbakar. Kat sini digalakkan datang jika hangpa berminat untuk dapatkan minyak gamat, kain batik dan kain pelikat. Sini paling murah.

Lepas tu aku pergi kereta kabel dengan air terjun apa tah nama. Kat kereta kabel bawah ada taman arnab. Kesian aku tengok arnab tak terjaga. Apakejadah dapat untung tapi arnab diabaikan, aku harap mereka yang seksa haiwan akan diseksa juga. kakakaka.

Dan lepas tu aku ke Kuah, jumpa satu chalet murah dan power. Rm60 je semalam, ada ekon, katil double, hot shower. Aku memang rekemen gila chalet ni tapi lupa nama.

Dan aku teruskan aktiviti 'kaum ibu' petang tu. Ke Haji Ismail Group untuk beli coklat dan Nusa Mahsuri beli pinggan mangkuk. Malam tu aku pergi pasar malam dan uptown di pekan Kuah.

Esok pagi aku naik bot kedua awal dari Langkawi ke Kuala Kedah sebab aku akan backpacker di Penang pulak.. heeeeeeee

Backpacker ke Langkawi edisi kedua.

sambungan edisi pertama

Dalam perjalan ke Kuala Perlis aku dikejutkan oleh pemandu bas. Dia bilang siapa yang mahu ke Kuala Perlis sila naik bas di belakang. Masih dalam keadaan mengantuk aku ke berjalan sambil bawa backpack aku untuk keluar dalam bas. Dalam hati aku, ada sedikit rasa marah atas perbuatan sesetengah pemandu bas. Banyak perkara di luar kotak kita yang mereka lakukan. Aku selalu naik bas dan aku tahu perkara ni wujud.

Yang aku ingat masa tu di Sungai Petani. Aku naik bas di belakang, dua tingkat. Aku pilih seat paling hadapan di tingkat atas, di hadapan skrin besar yang menontonkan keindahan alam. Sawah padi, rumah kampung. Indah sungguh bak hang. Dan akhirnya aku sampai ke Kuala Perlis pada jam 8.30. Penuh kereta, bas dan manusia yang berada di situ. Perkara pertama aku lakukan ialah ke tandas membersihkan diri. Lepas tu aku beli tiket, Rm18 sehala. Aku lupa dah pukul berapa tiket aku, yang aku ingat pukul 10.30 atau 10.45. Aku ada masa lebih kurang sejam lebih jadi aku nak 'bunuh masa' aku pergi breakfast dan lepas tu pergi jalan-jalan kat pekan Kuala Perlis.

Masa aku on the way ke pekan aku nampak ada satu kedai, ejen pelancongan gayanya. Memikirkan orang yang sangat ramai hari ni aku galau kot-kot takde chalet semua penuh nanti. Takkan nak tidur hotel, tak rasa la gaya hidup di pantai cenggitu. Kahkahkah. Jadi aku beranikan diri bertanya berada tu. Macam biasa, aku gunakan kepakaran aku bercakap loghat utagha.

"Assalamualaikum bang."
"Waalaikummussalam, mai masuk."
"Abang ada buat servis pa?"
"Ni hang nak p langkawi ka? Dah ada chalet? La habaq kat abang hang nak dok mana? Pantai Cenang ka, Kuah ka, abang boleh booking untuk hang. La ada ramai orang, hang tak booking memang takda tempat tidoq."
"Saya nak tidoq kat Pantai Cenang, ada dak kosong belah sana bang?"
Abang tu hulurkan katalog tempat penginapan yang ada. Lepas tu satu persatu abang tu kol tanya ada yang kosong tak. Dan setiap kali lepas letak panggilan abang tu akan jawab takde. Jadi aku yang tengah tunggu bertambah galau memikirkan takde lagi tempat tidur. Macam biasa tipikal punya cerita abang tu dapat satu chalet. Kata abang tu di sana strategik. Belakang mekdi Pantai Cenang, sebelah Underwaterworld Langkawi. Aku bersetuju untuk ambik penginapan tu semalam je sebab aku bercadang nak ke Kuah pada malam kedua. Rm90 semalam. Dan abang tu cakap bayar pendahuluan dulu Rm20 sebab caj book. Hek. Macam aku tak tahu Rm20 tu komisen abang dapat. Hahahaha.

Jadi tunggu punya tunggu feri aku pun sampai dan aku letih gila sebab atas bas tidur-tidur ayam je. Masuk feri aku ingat nak tidur tapi dengan seat 90darjah menegak tambah pulak budak-budak ramai engkorang paham-paham je la feri ni keadaan dia macam mana.Seksa ya amat.

1jam kemudian aku sampai ke jeti Kuah, Langkawi. Lega gila rasanya. Dok kat seat 90darjah lagi 5minit cukup buat aku merangkak sepanjang hari tu. Perkara pertama yang aku kena cari hari tu ialah kenderaan yang aku nak guna. Bas takde di Langkawi dan kalau aku ambil teksi aku hanya akan stay kat satu tempat je. Jadi aku pun ambil keputusan untuk sewa kereta kat sana, lagipun Langkawi ni besar jugak. Kalau kecik macam Pangkor aku lagi prefer ambil motosikal.

Maka, masa aku nak keluar dari kawasan jeti punyalah ramai orang dok cari customer. Semua ada kat situ, sewa kereta, sewa motosikal, pakej pelancongan dan juga kawasan penginapan. Aku usha je yang mana yang ok, lepas tu aku pergi kat sorang brader tu aku cakap nak guna kereta. Lepas tu, dia bawa aku ke kaunter urusan syarikat dorang dekat depan jeti.

Lepas deal bagai aku setuju untuk ambik kereta Proton Saga dengan sewa Rm60 je sehari. Tapi lepas aku bawak kereta tu separuh jalan dah rasa macam naik kuda dengan ekon takde, radio takde, side mirror tak boleh ejas, batang gear macam nak patah dan beribu lagi sesalan sebab ambik kereta tu. Jadi aku patah balik dan tukar kereta Perodua Viva dengan harga Rm70 sehari. Oh ye, nak sewa tu kena bayar deposit dulu Rm50 ye nanti dia pulangkan balik lepas kita pulangkan kereta.

Jadi aku terus ke kawasan penginapan aku di Pantai Cenang. Lebih kurang setengah jam memandu barulah aku sampai ke chalet aku. Jadi lepas aku check in dan setelkan baki aku usha pakej yang chalet tu sediakan. Celaka, mahal gila. Jadi aku terus masuk bilik. Kondisi bilik tak berapa ok, lampu malap, tilam keras, hot shower rosak, plug banyak rosak. Senang kira bilik serupa gampang. Tapi yang best pasal chalet ni ialah lokasinya.

Lepas bersihkan diri semua. Aku terus rehatkan diri kejap. Tidur.
Hehehehehe.

bersambung..

Backpacker ke Langkawi edisi pertama

Ni aku nak share cerita aku backpacker ke Langkawi. Mana tahu engkorang nak buat rujukan. Kahkahkah. Ada ke? Gambo nanti aku letak, kalau dah ada tu kira aku dah taruk la ye.

Aku tak ingat bila tarikh aku pergi tapi yang aku ingat seminggu sebelum cuti sekolah bermula. Macam biasa lah, aku bab travel ni pesen redah kasi pecah. Just prepared myself dengan baca blog orang lain je. Nak tempah atau booking awal-awal ni bukan jenis aku lah.

Memula aku plan nak naik keretapi tapi disebabkan sikap aku yang jenis redah kasi pecah maka tiket keterapi Senandung Langkawi yang aku idamkan didahulukan kepada mereka yang lebih awal. Jadi aku decide nak naik bas je dari Puduraya. Disebabkan aku kat Terminal Bersepadu Selatan(TBS) masa tu jadi aku dinner kat situ je. Dan sekali lagi aku mengalami kejutan budaya apabila foodcourt Tbs pun pakai sistem macam kat foodcourt Thailand. Touch and go. Maksudnya, sebelum makan engkorang beli kad dekat depan foodcourt tu dulu, isi je berapa engkorang nak. Nanti beli makanan dan minuman engko hulur je kad tu. Kalau dah habis makan dan masih ada baki dalam kad tu, engko bagi balik kad tu kat kaunter depan tadi dan ambik baki engko yang tinggal.

Ok, lepas aku makan aku terus gerak ke Puduraya dengan menaiki lrt laluan Sentul Timur ke Stesen lrt Plaza Rakyat dengan tambang Rm1.70. Disana aku naik ke tingkat atas untuk mencari tiket ke Kuala Perlis. Tanya punya tanya semua cakap dah sold out. Aku kemudian ketap bibir marah diri sendiri. Bodoh sangat sebab main redah je. Bak kata twitpemes di tuiter, jangan mudah mengalah. Aku cuba tanya lagi dan akak kaunter tu bagi jawapan "Bas ada pukul 12 tapi sekarang ada tiket orang booking tak tau dia nak ke tak, nanti kalau dia tak jadi akak jual kat adik. Adik boleh tunggu kejap tak? Aku nak kol dia". Aku pun setuju dan akak tu terus konpemkan dengan orang tu nak tiket ke tak. Dan nasib aku sangat baik bila aku dapat tiket ke Kuala Perlis jam 12malam. Rm50 seorang. Mahal daripada harga biasa, selalunya tiket ke Kuala Perlis dari Puduraya ialah sekitar Rm45 ke Rm48 macam tu tapi memandangkan aku taknak tidur atas simen kat Puduraya tu aku beli juga tiket tu.

Lepas aku dapat tiket aku terus gerak ke platform tunggu bas kat tingkat bawah. Tunggu punya tunggu bas aku tak sampai lagi. Dah 12.30malam pun bas aku masih tak sampai. Ramai juga tunggu bas dengan aku masa tu. Ada yang watlek sambil sapkok je dan ada yang menyumpah seranah sambil membuat gaya. Aku? Duduk dan caj fon aku. Kahkahkah. Dan akhirnya bas aku sampai juga, memang lewat sampai aku dah lupa pukul berapa bas tu sampai.

Jadi naik la aku ke dalam bas untuk menuju destinasi percutian yang agak mainstream di negara kita iaitu Pulau Langkawi. Dalam bas aku dah terbayang macam-macam, nak berjalan tepi pantai sambil tayang body aku yang 'tough', nak berenang dengan ikan todak dan macam-macam lagi aku bayangkan sampai aku tertidur.

Bersambung..