Jangan tunding jari pada orang lain kalau kau tak mampu nak faham rutin dan sistem dunia sekarang. Kadang-kadang kita kena berubah untuk perkara yang kita rasa tak mampu untuk ubah.

Bunyi yang pertama dan yang terakhir

Sedang enak adik dibuai mimpi,adik terjaga.Ini sudah kali keberapa adik tersedar dari tidur.Bukan kerna dikejutkan ibu untuk bangun solat subuh tetapi adik dikejutkan dengan bunyi letupan yang kuat.Agakan adik itu mungkin bunyi bom tangan atau mortar.Adik kenal benar dengan jenis jenis senjata dan bahan letupan.Sejak lahir lagi adik dibiasakan dengan semua perkara ini.

Kerna bunyi itu agak jauh dari rumah adik jadi adik ambil kepetusan untuk sambung tidur semula.Kurang sepuluh saat adik cuba lelapkan mata adik dengar jeritan ibu.Adik terkejut dan adik tahu perkara kurang menyenangkan berlaku.Adik terus berlari ke ruang tamu.Adik lihat ibu,ayah dan kakak dalam keadaan kelam kabut,ke sana ke mari seperti tiada tujuan.Belum sempat adik bertanya pada sesiapa apa yang berlaku ayah gapai tangan adik,ayah tarik adik dan berlari keluar dari rumah mengikuti ibu dan kakak yang terlebih dahulu keluar dari rumah ini.

Adik masih bingung apa yang berlaku tetapi adik boleh agak kenapa dan mahu kemana.Keluar sahaja dari rumah adik lihat ramai yang berlari dari arah selatan  menuju kemari dan adik dah dapat jawapan apa yang berlaku.Sambil tangan adik dipimpin ayah,adik berlari bersama mereka yang lain dalam keadaan takut dan cemas.Adik terdengar bualan antara mereka yang turut berlari bersama adik,dalam perbualan mereka ada yang bercerita yang pihak tentera zionis telah melepaskan Fosforus putih di kawasan kediamannya.Adik terkejut kenapa kami diserang secara tiba tiba malahan lebih kejam bila mereka menggunakan senjata yang mengandungi bahan kimia.Adik tahu apa itu Fosforus putih,abang adik pernah bercerita mengenainya.Abang kini berada entah di mana,semenjak abang menyertai pasukan Briged Al-Qassam,lokasinya sering dirahsiakan daripada kami.

Boom!Satu bunyi letupan dan lelaki yang berlari di sebelah ayah rebah,darahnya terpecik di muka adik.Ayah berhenti dan dan berlari ke arah mangsa yang ditembak tadi,tembakan itu tepat ke belakangnya.Ayah memangkunya,ayah usap dadanya dan ayah kata padanya "Jangan risau sahabat,InsyaAllah tempatmu di Syurga."
Habis sahaja ucapan daripada ayah lelaki tersebut terus meninggal dunia.Setelah itu,ayah menyuruh adik terus berlari mara kehadapan,lari bersama ibu dan kakak.Ayah bilang ayah mahu uruskan jenazah lelaki tersebut,ayah tak mahu nanti mayatnya dipijak oleh tentera tentera syaitan.

Atas pujukan ayah adik lari juga tinggalkan ayah.Adik lambai ayah di belakang.Makin lama adik makin jauh dengan ayah.Kini adik bersama ibu dan kakak.Adik pandang langit adik lihat jet pejuang terbang kesana dan kemari.Sambil membontoti ibu dan kakak adik terasa satu gegaran yang kuat,betul betul dibelakang adik,dekat benar.Tiba tiba adik terfikirkan ayah,adik pandang belakang.Adik terlihat satu letupan,letupan yang berpunca dari jet pejuang yang menjatuhkan mortar.Jika tidak silap perkiraan adik.Letupan itu berlaku di tempat ayah dan lelaki yang ditembak tadi.Hati adik jadi tidak enak,adik mahu berlari ke arah ayah tetapi ibu menghalangnya,ibu tidak lepaskan tangan adik.Adik jerit panggil nama ayah,berulang kali.

Asap menjejaskan penglihatan adik,adik tak nampak ayah,adik tak nampak apa apa di kawasan ayah dan lelaki ditembak tadi.Adik benar benar risaukau ayah.Adik,ibu dan kakak tunggu ayah.Kami harap tiada apa apa berlaku pada ayah.Hanya adik,ibu dan kakak sahaja kini yang berada di jalan raya ini.Kami menanti ayah.Tiba tiba kami nampak bayangan manusia berjalan keluar dari kepulan asap.Adik gembira,ayah selamat.Ibu dan kakak juga mula tersenyum.Sayangnya bilangan bayangan manusia itu bertambah makin ramai dan kelihatan kesemuanya membawa senjata.Adik tahu itu bukan ayah.Tanpa berkata apa apa ibu terus menarik tangan adik berlari kehadapan sambil diikuti kakak.Adik pandang belakang adik lihat lebih kurang lima orang tentera zionis mengejar kami.

Adik hanya berumur sepuluh tahun,ibu dan kakak pula wanita biasa.Dikejar lima tentera zionis yang roh mereka mirip syaitan tetapi jasad pula seperti manusia gila,kurang waras.Akhirnya kami ditangkap.Adik sudah membayangkan kematian sebentar lagi.Ibu dan kakak juga seperti menyerah tidak tahu bagaimana untuk melawan.

Kakak dibawa ketengah tengah bulatan mereka berlima.Adik dan ibu dipegang seorang tentera zionis.Ibu dipaut lehernya dan adik pula hanya dicengkam tangan sahaja tapi cukup kuat untuk seorang budak lelaki yang berumur sepuluh tahun.Adik boleh agak apa yang mereka cuba lakukan pada kakak.Adik dan ibu menyumpah nyumpah mereka tetapi reaksi mereka hanya ketawa sahaja.

Kakak dijatuhkan,segala tudung dan pakaian yang melitupi aurat akak cuba dibuka oleh tentera tentera zionis yang celaka itu.Adik tak sanggup lihat jadi adik pejam mata sahaja.Ibu sedaya upaya cuba melawan dan menghalang perbuatan mereka.Ibu gigit lengan tentera zionis yang memegang kami itu.Tentera zionis yang dgigit ibu itu menjerit kesakitan dan pautan yang memaut ibu terlepas.Dia jadi marah,tersangat marah seperti dirasuk syaitan.Dengan perasaan marah tentera zionis itu mengangkat senapangnya sama paras dengan kepala ibu dan melepaskan sedas tembakan tepat ke kepala ibu.Ibu rebah dengan serta merta sambil darah ibu memercik ke serata tempat.Adik lihat ibu tersungkur dan lebih teruk lagi adik lihat kepala ibu separuh hancur.Adik menangis,adik tak tahu nak buat apa.Adik dipegang kemas oleh salah seorang dari mereka berlima.

Kakak menjerit melihat ibu ditembak dihadapan mata kami berdua.Sambil merangkak akak cuba menuju ke arah mayat ibu.'Pamm' satu sepakan tepat ke muka kakak,kakak tersungkur.Sepakan itu benar benar sakit dan perit.Bayangkan but tentera yang keras itu,dihayunkan ke muka selaju lajunya.Empat orang tentera zionis mengelilingi kakak,kakak sudah tidak punya tenaga lagi untuk melawan.Kakak dirogol bergilir gilir oleh mereka.Adik cuba menjerit tetapi mulut adik ditutup oleh tentera zionis yang memegang adik.

Puas mereka rogol kakak.Mereka bangun dan ketawa.Adik lihat salah seorang darinya ambil sebilah pisau yang disimpan di sisi pinggangnya.Adik cuba membayangkan apa yang cuba dilakukan mereka.Tentera yang memegang pisau duduk kembali di sisi kakak yang benar benar tiada tenaga untuk melawan lalu 'zappp' satu kelaran di leher kakak.'Zappp' satu lagi di lengan dan dada serta perut kakak ditikam berkali kali.Mereka begitu kejam,tiada lansung sifat berperikemanusiaan.Adik bertanya sendiri dalam hati,adahkah mereka semua seorang manusia seperti adik?Punya hati dan perasaan.

Adik tahu kakak juga mengikut jejak langkah ayah dan ibu pergi tinggalkan adik,dipanggil Tuhan.Tiada apa yang adik mampu lakukan selain berdoa.Adik benar benar ketakutan kini.Hanya kematian yang adik fikirkan sekarang.Adik redha apa yang berlaku.

Empat orang tentera zionis yang merogol kakak datang menuju ke arah adik sambil yang memegang adik masih tidak melepaskan adik.Adik tahu masa adik sudah tiba.
Tiba tiba 'papp' adik ditampar,adik mula tersungkur dan mula rebah. Sambil itu adik dengar sayup sayup bunyi tembak menembak.Bunyi yang terhasil apabila picu senapang atau pistol ditarik.Bunyi pertama dan mungkin juga bunyi terakhir adik dengar dalam hidup adik.



#PrayForGaza

Peluang

Beep,beep.Bunyi dering yang menandakan mesej masuk. Fadli mencapai fon dan baca mesej itu dengan penuh perasaan.

"B,syg tidur dulu taw,dah mengantuk ni.Gudnite,sweet dream,iloveyou ;)"

Seperti jangkaan Fadli mesej itu daripada teman wanitanya iaitu Nurul yang juga pelajar di kampus yang sama dengannya.Fadli kemudian membalas mesej Nurul secara teratur,Fadli tidak seperti remaja yang lain yang gemar merosakkan bahasa Melayu terutama ketika ber'SMS',bagi Fadli bahasa Melayu adalah maruah dan amanat nenek moyangnya.Jadi setiap ejaan akan dieja dengan penuh tanpa singkatan.

"Ok sayang,nanti b tidur ye?Selamat malam sayang,iloveyou too ;)"

Ringkas sahaja mesej yang dibalas oleh Fadli tapi cukup bermakna bagi Nurul.Asal ada ayat yang menunjukkan Fadli sayang padanya itu sudah cukup kerna Nurul tahu setiap yang diucap dan ditulis Fadli adalah ikhlas dan benar dari hatinya.Mungkin perkenalan mereka tak cukup lama tapi Nurul faham benar akan sikap Fadli.Baginya Fadli benar benar berbeza dengan lelaki lain,bukan pada gaya dan rupa tapi pada pemikirannya.

Beep,beep.Sekali lagi bunyi mesej pada henfonnya dan kali ini Fadli yakin yang mesej yang masuk bukan dari Nurul.Dia kenal akan teman wanitanya itu,selepas mesej terakhir dihantar pada Fadli maka dia akan terus pejamkan mata,kadang kadang mesej yang dibalas Fadli juga dilihat pada waktu pagi selepas dia bangun dari tidur.

"Fadli,kau ada kat mana?Jom teman aku keluar,aku tension lah.Banyak masalah :("

Mesej yang dibacanya adalah dari Ina,pelajar junior di kampusnya.Fadli mengenali Ina ketika menghadiri sebuah program yang dianjurkan Ngo mengenai 'Kuasa Mahasiswa'.Fadli kagum pada Ina kerana keberaniannya bersuara meluahkan pendapat dan dia juga mempunyai minat yang sama seperti Ina iaitu membaca.Malah Fadli mengenal Ina dahulu sebelum Nurul.'Ina tidak bertudung.'Inilah alasan Fadli untuk tidak menerima Ina suatu ketika dahulu.

Satu sikap Fadli yang mungkin baik untuk sesetengah orang dan kurang baik untuk sesetengah orang.Dia mudah bersimpati pada insan yang menghadapi masalah.Mungkin kerna sikap ini ramai rakan rakannya meluah dan menceritakan masalah padanya.

"Ok,kau tunggu kat rumah.Nanti aku ambil kau,lepas tu kita pergi lepak Pantai Klebang isap shisha ok?"

"Ok."

Fadli tiba dihadapan apartmen yang disewa Ina bersama rakan rakannya.Ina keluar dan menaiki perodua Myvi dipandu Fadli.Mereka berdua terus menuju ke Pantai Klebang.Mereka pilih satu meja yang hujung,cukup tersorok.Yang dipesan mereka hanya minuman dan sebotol shisha berperisa Melon mint.

"Ok,sekarang kau ceritakan pada aku apa masalah kau?"

"Aku tertekan.Apa aku buat semua tak kena.Semua orang selalu salahkan aku.Aku buat ni tak kena,buat tu tak kena.Dorang nak aku buat apa?Aku bukan binatang peliharaan mereka senang senang mereka arah aku!!"

"Ok,sekarang aku nak tanya?Jadi kau rasa kau buat betul dan mereka salah?Dan siapa mereka yang kau maksudkan ni?"

"Ye,aku tahu aku betul dan mereka salah.Mereka tu housemate dan classmate aku."

"Tak,tak.Aku rasa kau salah.Aku harap kau boleh jumpa mana salah kau.Aku tak boleh tunjuk apa salah kau,kau nak marah aku marahlah tapi berdasarkan apa yang kau cerita aku tahu kau salah.Aku kenal sangat kau ni.Ego dan keras kepala.Cubalah berlembut sedikit,ingat kita ni hidup berkongsi semua dengan orang lain bukan hidup sorang sorang,jadi jangan ikut kepala kau sangat.Ok?

"Kau ni aku jumpa kau nak hilangkan masalah aku tapi kau yang tambah masalah aku lak,tension aku macam ni.Huh!"

"Aku dah cakap tadi kan,kau nak marah aku marahlah tapi nanti masa kau berseorangan sebelum tidur kau akan fikir balik apa aku cakap tadi dan kau tahu betul atau tak apa aku cakap tadi."

Ina diam tidak menjawab sepatah perkataan pun.Dia hanya melemparkan senyuman pada Fadli.Walaupun cara Fadli agak kasar tapi dia cukup senang dengan Fadli,dia tahu Fadli jujur.
Mereka berdua terus bertukar cerita tentang diri masing masing sambil ditemani shisa berperisa Melon Mint.Jam 3pagi baru mereka pulang kerumah.Fadli menghantar Ina pulang ke apartment yang disewa ina sebelum memandu ke rumah sewanya untuk matikan diri sementara sebelum dihidupkan Tuhan kembali esok pagi.


*bersambung